Rubrik Bahasa

Kumpulan artikel rubrik bahasa Indonesia dari berbagai media massa

‘Injury Time’ bukan Perpanjangan Waktu

with 3 comments

Lampung Post, 5 Mei 2010. Yuliadi M.R.: Pemerhati bahasa, bekerja di Kantor Bahasa Provinsi Lampung.

Di berbagai acara siaran langsung pertandingan sepak bola, kata injury time sering kita dengar. Sebagian orang, bahkan mungkin sebagian besar, mengartikan injury time sebagai perpanjangan waktu. Perpanjangan waktu dilakukan sebagai pengganti waktu yang “hilang” akibat tertundanya permainan berupa pelanggaran-pelanggaran atau peristiwa lain yang mengganggu pertandingan.

Kata injury time merupakan kata gabungan injury dan time, yang secara harfiah diartikan tambahan waktu sebuah permainan/pertandingan diberikan sebagai bentuk kompensasi atas pemain yang cedera atau gangguan tertentu selama pertandingan berlangsung. Untuk itulah, kata injury time tidak tepat diartikan dengan kata perpanjangan waktu melainkan kata tambahan waktu.

Frasa “perpanjangan waktu” merupakan gabungan kata: perpanjangan dan waktu. Kata “perpanjangan” berasal dari kata dasar panjang yang berarti “tidak pendek” atau “berjarak jauh” dan kata perpanjangan berarti ‘ perihal memperpanjang, sedangkan kata “waktu” berarti “keadaan tertentu”, “seluruh rangkaian saat ketika proses, atau “saat”. Dengan demikian, kata perpanjangan waktu berarti suatu keadaan tertentu yang dipanjangkan. Persoalannya, apakah waktu dapat dipanjangkan? Rasa-rasanya, tidak ada waktu yang bisa dipanjangkan.

Bagaimana dengan tambahan waktu? Frasa “tambahan waktu” terdiri atas kata tambahan yang berarti yang ditambahkan (dibubuhkan), imbuh, tokok, atau ekstra. Kalau tambahan waktu dapat diartikan suatu keadaan tertentu (waktu) yang ditambahkan.

Kata “perpanjangan waktu” juga merambah dunia politik. Sebuah koran, misalnya, menulis kalimat “Menurut KPUD perpanjangan waktu sosialisasi calon wali kota (kampanye) hanya tiga hari”. Kalimat itu dapat diartikan dengan “Menurut KPUD tambahan waktu sosialisasi calon wali kota hanya tiga hari”.

Bagaimana dengan kata waktu habis? Mungkinkah waktu itu bisa habis? Kalau itu terjadi, itu artinya dunia telah kiamat! Sebab, tidak ada lagi waktu untuk kita hidup di dunia ini. Perlu kiranya kita jadikan perhatian bahwa waktu tidak pernah habis. Waktu akan selalu ada. Yang mungkin hilang adalah kesempatan, peluang, atau keluasan. Setidaknya, agar kita tidak salah kaprah, kata waktu habis dapat digantikan dengan kata/istilah kesempatan habis, peluang habis, atau keluasan habis.

Selain itu, acap kita jumpai kata/istilah mencari waktu. Misalnya “Kita mencari waktu yang bagus, pernikahan ini sangat sakral”. Kata/istilah “mencari waktu” terlihat janggal dan salah kaprah. Kata/istilah waktu merupakan salah satu kata yang abstrak, pada umumnya kata/istilah yang abstrak tidak dapat digambarkan secara pasti dan kuantitatif. Karena waktu tidak pernah hilang, sembunyi, atau pergi. Artinya, kata waktu itu tidak perlu dicari, ditunggu atau diikat. Waktu bukanlah sebangsa binatang, yang bisa makan, lari atau mati. Seharusnya kalimat itu diganti: “Kita akan mencari kesempatan yang bagus, pernikahan ini sangat sakral”.

Begitu juga dengan kata/istilah main waktu dan waktu hilang, atau ngaret yang digunakan kurang tepat. Apakah ini sudah menjadi kebiasaan yang pada akhirnya akan menjadi budaya? Rasa-rasanya kita tak bisa enjoy aja! Persoalan kata, persoalan yang berkait dengan nilai rasa dan citra. Semakin halus bahasa, semakin tinggi peradabannya.

Sumber ilustrasi: Wikimedia Commons.

About these ads

Written by Rubrik Bahasa

5 Mei 2010 pada 16.16

Ditulis dalam Lampung Post, Yuliadi M.R.

Dikaitkatakan dengan

3 Tanggapan

Berlangganan komentar dengan RSS.

  1. Mantap….

    fadhila fayuci

    9 Juli 2011 at 14.57

  2. Tajam juga analisisnya.

    Abu Usamah as-Sulaimani

    27 April 2013 at 14.26

  3. Sangat membantu

    Rizal

    5 Mei 2013 at 11.56


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.542 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: