Rusak Bahasa, Rusaklah Pemikiran

Intisari Sep 2005. Faiz Manshur.

Orang sering tidak paham tentang kesaktian yang terkandung dalam bahasa. Bahasa merupakan satu perkara dengan dunia pemikiran dan cita rasa. Kalau orang itu kacau pikirannya, bahasanya juga kacau. Bahasa dan hidup, dunia pemikiran dan dunia rasa itu satu. Nah, kita bisa saksikan karena pendidikan bahasa dalam sistem pendidikan sekarang ini kurang, maka cara mereka berpikir juga kacau. Caranya menghayati, merasakan juga ikut kacau.

Jangan lupa, Republik Indonesia ini merdeka sampai diakui oleh dunia internasional itu karena pemikiran dan memakai bahasa, bukan memakai bedil (senapan). Orang sering mengira bahwa negara kita merdeka karena bedil, itu kurang tepat. Coba pikirkan, andaikan Soekarno-Hatta tidak melakukan diplomasi, juga seandainya Sutan Sjahrir ulu di PBB tidak bisa membela rakyat Indonesia di depan Dewan Keamanan, kabeh arep opo …? Nggowo bedil? (Semua mau apa …? Bawa senapan …? — Red.) Tidak bisa!” (Romo Mangun Wijaya, 1982).

Kutipan di atas menyadarkan kita akan pentingnya sebuah bahasa bagi kehidupan manusia. Manusia menjadi unggul dari makhluk lain karena kemampuannya berbahasa. Kalau jangkrik bisa mengerik, kambing bisa mengembik, dan kuda bisa meringkik, maka manusia mampu berbicara sebagai “animal longuens”, makhluk yang mampu berbicara dan mengungkapkan isi hati dan pikiran lewat bahasa serta rangkaian yang dapat dimengerti, baik melalui lisan, tulisan, maupun isyarat lain.

Ada percobaan tentang anak kera dan bayi yang lahir bersamaan dan diasuh secara sama menunjukkan fakta yang menakjubkan. Semula keduanya berkembang hampir sama, bahkan berkat instingnya, kera berkembang lebih cepat. Namun, ketika sang anak manusia mulai dapat berbicara, ia maju sedemikian pesat dan tidak pernah terkejar lagi oleh kera.

Kecepatan perkembangan manusia ini kemudian menjadi titik tolak kemajuan yang menakjubkan. Yulis Widiantoro (1994) menyatakan, “Ketika seseorang mulai berbicara, mengenal bahasa, seakan-akan terbukalah bagi manusia baru untuk mengenal dunia dan hidup di dalamnya. Karena, dengan kemampuan berbahasa terbukalah kesempatan baginya untuk menciptakan hubungan banyak sekali; bisa mengekspresikan diri, menyerap ilmu pengetahuan, dan tukar-menukar gagasan yang hampir tidak terbatas. Bahkan berkat bahasa, manusia masuk dalam dunia dan memiliki dunia karena biasanya diiringi dengan prestasi intelektual luar biasa.” Sedangkan menurut ahli bahasa dari Jerman, Gadamer, bahasa merupakan cara kita untuk mengerti dunia.

Penjelasan ini setidaknya membuat kita sadar; betapa “tragisnya” bangsa kita dalam kemampuan berbahasa secara “baik” dan “benar”. Ada kecenderungan kuat generasi muda kita kurang berminat terhadap kajian-kajian bahasa, sastra, dan ilmu humaniora. Generasi kita — akibat tuntutan orang tua atau kurangnya perhatian pemerintah terhadap masalah bahasa — lebih suka berkonsentrasi pada ilmu-ilmu eksak atau ilmu yang bersifat pragmatis, semisal ilmu akuntansi, teknik, atau bidang-bidang yang sifatnya terapan sebagai pelengkap fungsi kerja.

Ilmu bahasa? Belajar bertutur secara baik? Mencoba menulis karya? “Ah, itu hanya buang-buang waktu.”

Jangan heran kalau kemudian generasi kita tidak bisa berbuat banyak dalam memajukan dunia pengetahuan. Sebab, rusaknya bahasa juga berarti rusaknya pemikiran.

One thought on “Rusak Bahasa, Rusaklah Pemikiran

  1. Memang betul banyak di antara kita yang masih kurang memperhatikan “kemajuan” bahasa Indonesia. Tapi, daripada terus mengkritik tanpa memberikan solusi–maaf, tidak ada maksud menyerang penulis artikel ini–lebih baik kita terus berkarya dan menjadi pribadi yang berdaya juang kukuh dalam membangun bangsa yang beradab.
    Mengenai pragmatisme, sepertinya kecenderungan ini sulit hilang selama masyarakat kita masih terfokus pada “perut”, mencari nafkah–sesuap nasi–demi orang-orang tercinta. Saya pun tidak (baca: belum) pantas mengacungkan tangan guna memberi jalan keluar atas karut-marutnya generasi muda kita dalam memprioritaskan ilmu bahasa daripada ilmu-ilmu lainnya, meski secara kasat mata mereka pasti bersentuhan dengan kata-kata setiap harinya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s