Pakar: Bahasa Pers Era Reformasi Mirip Orde Lama

KOMPAS 29 Des 2009. Penulis: JY. Editor: jodhi.

Penggunaan bahasa pers di era reformasi memiliki kesamaan dengan masa orde lama yang menampilkan bahasa yang berani, menantang serta menjurus keras dan kasar, ujar seorang pakar.

“Mungkin perbedaannya adalah kepada subjek mana diarahkan bahasa yang berani dan menantang itu,” kata Ketua Himpunan Pembina Bahasa Indonesia Sumut Prof Dr Khairil Ansari, MPd di Medan, Senin.

Hal itu dikatakannya pada sarasehan Bahasa Indonesia dalam memperingati HUT ke-63 Serikat Penerbit Surat Kabar (SPS) Sumut.

Ia mengatakan, pada masa orde lama atau pada masa baru baru merdeka dan keluar dari belenggu penjajahan, arah keberanian dan kelantangan itu lebih ditujukan kepada bangsa penjajah dan antek-anteknya.

“Lihatlah keberanian para demostran kita pada masa itu terhadap  para penjajah dan negara yang ikut menjajah negeri ini. Dengan lantang mereka berani mengeluarkan ungkapan-ungkapan seperti ’Amerika kita seterika’, ’Inggris kita linggis’ dan ’Malaysia kita ganyang’,” katanya.

Menurut dia, sejak awal reformasi hingga kini masih terlihat keberanian dan kelantangan serta penggunaan kata-kata yang menjurus keras dan kasar itu.

Akan tetapi, jelasnya, subjeknya sekarang adalah pihak penguasa  dan yang terkait dengan kekuasaan. “Era reformasi membawa masyarakat Indonesia lebih terbuka dan berani mengungkapkan pendapatnya. Konsekuensinya, pers juga turut dalam suasana itu,” ujar Dekan Fakultas Bahasa dan Seni Unimed itu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s