Menyoal Bahasa Gaul

KOMPAS, 20 Mar 2010. Ferdinaen Saragih, Mahasiswa Sastra Indonesia UPI Bandung. Penulis esai, puisi, dan cerpen.

Dewasa ini penggunaan bahasa Indonesia (BI) kian digeser oleh bahasa gaul, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun dunia media. Interferensi bahasa gaul (bahasa slang) bahkan muncul dalam penggunaan BI pada situasi resmi.

Secara harfial istilah gaul berarti “hidup berteman” (KBBI Edisi Ketiga. Balai Bahasa. 2005) Istilah ini mulai muncul pada akhir tahun 1980-an. Pada saat itu bahasa gaul dikenal sebagai bahasanya anak tongkrongan yang biasanya kental dengan bahasa etnis betawi. Lambat bahasa gaul dianggap lebih bergengsi karena merupakan campuran antara bahasa masyarakat Ibu kota (etnis Betawi) dengan bahasa asing, sehingga masyarakat khususnya remaja secara psikologis ingin dianggap memiliki gengsi yang lebih tinggi dengan menggunakan bahasa gaul.

Ditambah dengan peran media (elektronik) lebih senang menggunakan istilah bahasa gaul dalam film-film khususnya film remaja. Artinya bahasa gaul tidak hanya terjadi karena kontak langsung antara masyarakat itu sendiri, tapi sebagian besar karena “disuapi” oleh media. Padahal media massa memiliki peran besar dalam perkembangan bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai dengan kaidah yang yang telah ada.

Ironis memang, jika dulu media (media cetak) begitu bangga dengan bahasa Indonesia. Media turut serta menyebarkan kepada seluruh rakyat Indonesia, bahwa Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan, bahasa kebanggaan, tetapi sekarang peran media dipertanyakan? Akan tetapi kita masih bersyukur karena tidak semua media berperan dalam meruntuhkan penggunaan BI. Beberapa media masih tetap memegang teguh idealismenya. Umumnya media-media cetak yang memiliki idealisme tinggi terhadap bahasa Indonesia.

Di samping itu, dunia pendidikan tentu sangat memengaruhi perkembangan bahasa Indonesia, namun sayangnya tidak jarang siswa bahkan pengajar sendiri memandang remeh bahasa indonesia itu sendiri. Bahasa indonesia seolah dinomorduakan. Pelajaran bahasa Indonesia hanya dianggap sebagai syarat untuk mendapatkan ijazah. Artinya tidak didasari kecintaan terhadap bahasa Indonesia itu sendiri. Siswa tidak dididik untuk sadar akan pentingnya bahasa Indonesia. Hal tersebut diperparah dengan cara pengajaran pendidik. Pengajar kurang bisa mendorong siswa untuk secara langsung mengaplikasikan teori-teori bahasa secara langsung. Misalnya dengan menulis. Dengan menulis siswa dapat belajar mengenai Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) dan memilih kata-kata yang sesuai dengan pembakuan bahasa. Bukankah cerminan seseorang dapat dilihat dari segi bahasanya. Bahkan lebih jauh lagi, bangsa yang berbudaya luhur adalah bangsa yang menjunjung tinggi bahasanya.

Sekarang yang menjadi pertanyaan akan dibawa ke mana bahasa Indonesia tercinta ini? Apakah kita akan terus terlarut dalam intervensi bahasa asing dan bahasa gaul yang kian meruntuhkan integritas bahasa indonesia itu sendiri? Jawabannya ada pada kita sebagai bangsa yang mencintai bangsanya dan bahasanya.

Di satu sisi memang bahasa itu adalah hak dari penuturnya. Terserah penutur ingin menggunakan bahasa apa. Akan tetapi bahasa itu seperti layaknya manusia, bahasa bisa hidup dan bisa juga mati. Apakah kita akan membiarkan bahasa Indonesia itu mati. Mungkin memang kekhawatiran itu masih jauh. Saya yakin bahasa indonesia akan terus hidup dengan catatan kita terus menyaring intervensi dari bahasa asing dan bahasa gaul.

Sebagaimana dengan hakikat bahasa itu sendiri, bahwa bahasa itu dinamis. Bahasa itu terus berkembang, baik secara kontak sosial secara langsung maupun tidak langsung. Bahasa indonesia pun demikian. Keterbukaan perlu untuk membuat agar bahasa indonesia menjadi bahasa yang mumpuni, artinya bahasa Indonesia tidak hanya dijadikan sebagai bahasa alat komunikasi semata, tetapi juga sebagai bahasa pendidikan. Di situlah mengapa beberapa istilah asing oleh Badan Penelitian Pengembangan dan Pembinaan Bahasa diindonesiakan.

Sesungguhnya adanya istilah bahasa asing di dalam bahasa Indonesia tidak semuanya berdampak buruk terhadap bahasa Indonesia itu sendiri. Hal itu juga bisa memperkaya bahasa Indonesia itu sendiri. Akan tetapi tetap perlu adanya kontrol agar penggunaan istilah asing tersebut proporsional.

Sehubungan dengan semakin maraknya penggunaan bahasa gaul yang, perlu adanya tindakan dari semua pihak yang peduli terhadap integritas bahasa Indonesia itu sendiri.  Bahasa persatuan, dan bahasa pengantar dalam dunia pendidikan, juga menjadi sesuatu kebanggaan kita di kalangan masyarakat dunia.

Dengan kepedulian pihak-pihak yang berpengaruh memengaruhi eksistensi bahasa Indonesia yang baik dan benar tersebut, bahasa Indonesia dapat selalu memegang komitmennya, sesuai dengan tata bahasa dan KBBI yang sudah ada.

Iklan

4 thoughts on “Menyoal Bahasa Gaul

  1. Tulisan asli di KOMPAS sarat dengan kesalahan tik dan ejaan. Beberapa sudah diperbaiki di sini. Kesalahan tata bahasa dan kalimat tidak diperbaiki dan tetap seperti aslinya, meskipun agak membingungkan untuk dibaca.

  2. Tulisan ini tidak memberikan sesuatu yang baru bagi saya. Gaya berpikir yang dipakai mirip dengan gaya berpikir beberapa Duta Bahasa yang saya tahu dan pernah baca tulisannya. Isinya hanya ratapan dan pernyataan-pendakuan dengan argumen yang lemah.

    Tulisan ini sangat tidak enak dibaca. Tata bahasanya parah; pemilihan kata tidak sangkil dan mangkus; ejaannya banyak yang kacau; paragraf terakhirnya adalah bagian yang paling memalukan menurut saya.

    Saya tidak suka dengan sikap lepas-tangan penulisnya, yang malah menyarankan agar kritik Kawan Ivan Lanin pada ‘kompasdotcom’. Penulisnya, yang berkoar-koar dengan ‘bahasa Indonesia yang baik dan benar’, sama sekali tidak ‘mumpuni’ dalam menulis dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar, apalagi yang indah dan tepat. Seharusnya penulis artikel ini merasa malu dan, setidaknya, memperbaiki sendiri semua kesalahan yang diperbuatnya. Tulisan adalah anak rohani penulis. Penulis yang yahud selalu merawat anak rohaninya sendiri, dan bukan malah menyerahkan tanggung jawab itu pada orang lain.

    Saya heran bagaimana bisa Kompas mempublikasikan tulisan semacam ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s