Pemerian dan Narahubung

Pikiran Rakyat, 25 Mar 2010. Imam Jahrudin Priyanto, Redaktur Bahasa PR.

MASALAH bahasa ternyata tak semudah yang diduga. Tak usah yang terlalu berat, masalah peluluhan saja masih sering keliru, terutama dalam tulisan. Terkait peluluhan huruf k,p,t,s pada awal kata dasar, masih saja ada yang menulis memertahankan, memertanyakan, ataupun memrihatinkan. Kata-kata ini tentu saja keliru karena yang benar adalah mempertahankan, mempertanyakan, dan memprihatinkan. Penjelasannya, huruf ”p” pada kata-kata itu merupakan bagian dari imbuhan (awalan) memper sehingga tidak diluluhkan. Kata mempertanyakan didahului bentuk bertanya. Sementara kata mempertahankan didahului bentuk bertahan.

Yang diluluhkan adalah huruf ”p” pada awal kata dasar, misalnya pengaruh menjadi memengaruhi, percaya menjadi memercayai, pikir menjadi memikirkan, pidana menjadi memidanakan, dan sebagainya. Kata memerhatikan pun keliru bila kita mengacu ke Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa Edisi Keempat yang menetapkan hati sebagai lema atau kata dasar untuk kata bentukan berhati(-hati), memperhatikan, ataupun perhatian. Kata memerhatikan hanya benar bila mengacu ke KBBI Edisi Ketiga yang mencantumkan lema perhati. Namun, atas masukan dari ahli bahasa, lema perhati dikembalikan ke hati seperti tercantum dalam KBBI IV.

Sementara kekeliruan kata memrihatinkan terletak pada peluluhan ”p” dalam gugus konsonan ”pr” (pada kata prihatin). Padahal Pusat Bahasa menetapkan tidak terjadi peluluhan pada gugus konsonan yang didahului awalan me- (dan variasinya). Kata dasar protes menjadi memprotes (bukan memrotes), kritik menjadi mengkritik (bukan mengritik), dan prihatin menjadi memprihatinkan (bukan memrihatinkan). Selain faktor morfologis, aturan ini juga mengacu pada kemudahan pengucapan. Mengucapkan memrihatinkan lebih sulit daripada memprihatinkan. Contoh lain adalah gugus ”st” pada kata menstabilkan dan menstandarkan.

Pemerian (deskripsi) tentang kata-kata itu perlu disampaikan agar masyarakat mengetahui pembentukan kata-kata itu secara benar. Kata pemerian merupakan sublema dari lema peri yang dalam konteks klasik berarti kata. Arti kata pemerian adalah penggambaran, penjelasan, atau penguraian unsur-unsur. Kata memerikan berarti mengatakan, menceritakan, melukiskan sesuatu, atau menguraikan unsur-unsur (KBBI IV halaman 1.055). Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mengucapkan tak terperi. Artinya adalah tak terkatakan.

Beberapa waktu lalu saya menerima surat pemberitahuan tentang suatu seminar nasional di Jakarta. Di bagian bawah surat itu tercantum kata narahubung berikut nama dan nomor telefon genggam yang bisa dihubungi. Narahubung merupakan kata yang sama artinya dengan contact person, yakni orang yang siap dihubungi oleh calon peserta acara tertentu. Nara (dari bahasa Sanskerta) berarti orang. Kata narahubung ini merupakan pengindonesiaan yang baik, mengikuti bentuk yang sudah benar seperti narapidana dan narasumber. Kalau sudah ada narahubung, mengapa masih menggunakan contact person?

Iklan

10 thoughts on “Pemerian dan Narahubung

  1. komentar saya bagaimana dengan memperkosa, mempesona. Bukankah selama ini lema itu yang dipakai mengingat dasarnya adalah perkosa dan pesona. Jika taat azas seharusnya kan memesona dan memerkosa ? Bagaimana dengan mempunyai atau memunyai?

    • Yang benar memang memerkosa dan memesona. Coba lihat KBBI.

      Tentang mempunyai, jika melihat pola, seharusnya memang “memunyai” karena awalan meng- bertemu kata dasar punya yang berawalan p seharusnya membuat huruf awal kata dasar tersebut meluluh. Tapi KBBI IV menyatakan bahwa yang benar adalah “mempunyai”. Mudah-mudahan ini bisa dikoreksi pada edisi KBBI berikutnya.

      • Pada hemat saya, ada kecenderungan penutur berbahasa Indonesia untuk tidak meluluhkan “p” yang diberi awalan “me”, bilamana “p” tadi terdapat dalam kata yang terdiri dari tiga suku kata atau lebih.

  2. Terimakasih, artikel ini sangat bagus dan sangat bermanfaat, secara sadar ataupun tidak penulis dan media cetak kita masih sering melakukan kekeliruan penulisan/ejaan bahasa Indonesia.

  3. Kebijakan peluluhan konsonan pada k, t, s, p didasarkan pada kata dasarnya. Saya setuju dengan pendapat penulis yang secara rinci dan gamblang membahas persoalan ini. Misalnya, mempunyai (S) – memunyai (B), memerlihatkan (S) – memperlihatkan (B). Untuk kata dasar yang diawali dengan dua konsonan tidak luluh, contoh memroduksi (S) – memproduksi (B)

  4. Narahubung, padanan yang baik bagi contact person. Semoga bisa segera populer di masyarakat, baik melalui media cetak maupun elektronik. Karena, hingga detik ini, kata Inggrisnya masih betebaran sampai-sampai menutupi penggunaan padanan yang semestinya tersebut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s