Air Putih dan Gula Merah

KOMPAS, 9 Apr 2010. Sori Siregar, Cerpenis.

AirAir putih sebagai sebutan untuk air minum yang bersih lazim kita gunakan dalam percakapan sehari-hari. Padahal, yang kita sebut air putih itu tidak berwarna putih. Yang lebih tepat disebut air putih adalah air susu karena, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa Edisi Keempat, yang disebut putih adalah warna dasar yang serupa dengan warna kapas. Putih air susu seperti kapas. Setahu saya, di negeri ini tak ada sungai, danau, sumur, atau perusahaan air minum yang memproduksi air seputih kapas itu.

Menurut kamus yang sama, air adalah cairan jernih tak berwarna, tak berasa, dan tak berbau yang diperlukan dalam kehidupan manusia, hewan, dan tumbuhan yang secara kimiawi mengandung hidrogen dan oksigen. Selain itu, air juga berarti benda cair yang biasa terdapat di sumur, sungai, danau yang mendidih pada suhu 100 derajat celsius. Di kamus itu disebutkan juga bahwa yang dimaksudkan dengan jernih adalah terlihat terang (tentang air); bening; bersih; tidak keruh. Keterangan ini cukup jelas. Kalau begitu, mengapa air minum disebut air putih, bukan air jernih, air bersih, atau air saja?

Ternyata sebutan air putih ini lahir begitu saja tanpa kesepakatan bersama, kemudian diterima masyarakat tanpa keberatan atau catatan. Yang menarik, KBBI sendiri tak menolak sebutan air putih. Sebagai sebuah entri, air putih adalah air tawar yang dapat diminum atau air yang masih asli dan belum dicampur apa-apa. Saya sendiri cenderung menyebut air putih dengan air minum atau air saja karena memang tidak putih seperti kapas. Masihkah Anda tetap ingin menggunakan sebutan air putih?

Tanpa rasa curiga bahwa orang kita buta warna, bagi saya terdengar aneh ketika kita menyebut gula kelapa, atau gula nyiur, atau gula jawa sebagai gula merah, padahal warna gula itu kecoklat-coklatan, bukan merah. Karena merah adalah warna dasar yang serupa dengan warna darah (juga menurut KBBI). Walaupun demikian, KBBI tetap mencantumkan gula merah sebagai entri. Artinya frasa itu tidak ditolak.

Dalam kedua contoh di atas, warna menjadi tak penting karena itu kita mengabaikannya. Selama orang paham maknanya, warna tak perlu dipersoalkan. Bahasa Inggris menyebut gula berwarna agak coklat itu brown sugar. Itu bukan urusan kita. Meski bukan urusan kita, brown sugar, saya rasa, lebih tepat. Cuma kalau dalam bahasa Indonesia, saya lebih suka menyebutnya gula jawa.

Sebenarnya tak benar kalau orang kita disebut mengabaikan warna. Buktinya, cabai berwarna merah kita sebut cabai merah, begitu pula cabai hijau, bawang merah, bawang putih, kacang hijau, ketan hitam, beras merah, dan lain-lain. Ketakajekan berbahasa seperti ini terjadi dalam banyak bahasa. Tak hanya dalam bahasa Indonesia. Saya tak paham apakah ini dapat menyebabkan salah kaprah.

Yang pasti, kita tak dapat menyebutnya salah kaprah jika warna digunakan dalam arti kiasan. Sebagai kiasan, benda yang menggunakan warna memiliki makna khusus. Benang merah sama sekali tak berarti benang berwarna merah, tetapi memiliki makna lain: sesuatu yang menghubungkan beberapa hal (faktor) sehingga menjadi satu kesatuan. Demikian pula benang putih, sebagai kiasan, ia tidak bermakna lain kecuali: yang belum ternoda, seperti anak yang masih kecil.

Iklan

9 thoughts on “Air Putih dan Gula Merah

  1. Setelah saya buka kembali KBBI Edisi Ke-4, ternyata “air putih” dan “gula merah” bukan suatu lema tapi sublema. Jadi, saya pikir takada masalah di sini. Kedua konstruksi tersebut termasuk paduan leksem (kata majemuk) yang semiidiomatis, bukan frasa.

    Salam takzim,

    Yanwardi

  2. Saya setuju dengan Sdr. Yanwardi.

    “Putih”, dalam bahasa Indonesia, selain menunjukkan warna seperti kapas, juga bisa bermakna suci, bersih, murni, belum tercemar. Inilah rupanya yang dimaksud dengan “air putih”, yaitu air bersih; atau air yang belum tercemar, dalam arti belum dipakai untuk membuat kopi atau teh, dan bisa juga bermakna air bening.
    Ada juga makna lain, misalnya pemakaiannya dalam “pemutihan pajak”. Makna lain lagi bisa kita jumpai dalam “aliran putih” dan “aliran hitam”.
    Bukan hanya dalam bahasa Indonesia, penggunaan kata yang bermakna warna selalu diaartikan sebagai warna.
    Dalam bahasa Inggris, dikenal istilah “black box” yang berisi rekaman data penerbangan pesawat; biasanya langsung diterjemahkan “kotak hitam”. Benarkah “kotak hitam” itu warnanya hitam?

    Salam, jr.

  3. Penulis artikel ini harus membaca antropologi-lingustik, khususnya tentang konsep warna dalam budaya. Konsep warna satu budaya dapat berbeda dari budaya lain. Dalam budaya Batak, warna yang dikenal cuma tiga: putih, merah, dan hitam. Apabila ada warna lain, itu dianggap sebagai gradasi dari antara tiga warna tadi. Misalnya, biru itu itu masuk ke warna gelap, coklat masuk warna merah. Putih mencakupi semua warna yang putih, seperti putih dalam susu (putih susu itu juga tidak sama, lho). Saya menjadi ragu juga, ketika PRINTER cuma diisi tiga atau empat warna, lalu penulis menyalahkan Printer itu. Namun, printer itu juga ternyata sudah pintar karena dari tiga warna yang disuntikkan, ia tahu bahwa warna lain adalah gradasi atau kombinasi dari warna dasar itu. Tambahan, warna coklat dalam “gula merah” dalam budaya Melayu diaggap sebagai gradasi dari warna merah. Jadi, frasa “gula merah” itu tidak salah, karena dalam budaya yang paling dasar, Melayu tidak mengenal ISTILAH coklat. Thanks.

  4. setidaknya sang penulis telah berani mengungkapkan apa yang ada dipikrannya, dan menuliskannya ,,itu menurut saya yang lebih penting :)

    • Skeptis sekali. Tenang, ini hanya ungkap pikiran yang berdasar dari pengetahuan dan pengalaman membaca. Setiap orang boleh berpendapat, bebas, dan setiap orang boleh juga mengkritisinya. Yang terpenting dari semua “adu mulut” ini adalah saling menghormati, gunakan selalu adab dalam konteks perbedaan pemikiran.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s