Pecundang

KOMPAS, 9 Jul 2010. Gustaaf Kusno: Pemerhati Bahasa, Tinggal di Palembang.

Harian Kompas 6 Juli lalu di halaman khusus Piala Dunia 2010 menurunkan ulasan yang berjudul ”Suarez, Pahlawan atau Pecundang?”. Tulisan itu mengupas insiden yang terjadi di mulut gawang Uruguay di menit ke-120, saat gelandang Ghana Dominic Adiyiah melakukan sundulan bola ke gawang tanpa dinyana-nyana Luis Suarez melakukan handball dan menghalau bola yang akan melesat ke dalam gawang Uruguay. Suarez pun mendapat ganjaran kartu merah dan diperintahkan keluar dari lapangan. Kesebelasan Ghana memperoleh tendangan penalti akibat tindakan ”curang” Suarez ini. Namun, apa lacur, tendangan penalti ini gagal membuahkan gol dan hanya membentur mistar gawang. Rangkaian kejadian ini membuat Uruguay lolos dari lubang jarum dan Suarez dielu-elukan sebagai pahlawan penyelamat oleh pendukungnya. Namun, tak sedikit pula yang mencap dia sebagai pemain yang curang dan tak menjunjung sportivitas.

Berpijak pada jalan cerita itu, kata pecundang pada judul ulasan tadi bisa kita maknai sebagai ’orang yang melakukan kecurangan demi mencapai tujuannya’. Persoalan yang mengemuka ternyata di dalam wacana masyarakat, kata pecundang mempunyai makna yang multitafsir dan disesuaikan dengan selera pengucapnya. Jadi boleh dibilang kata pecundang ini termasuk salah satu kosakata yang sering salah kaprah dan ”salah asuhan”. Di suatu masa pecundang pernah dikonotasikan dengan ’pengecut’, juga pernah disiratkan dengan ’pengalah’. Di Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa sampai edisi yang kedua, istilah pecundang bahkan tidak tercantum dan hanya ditemukan kata dasar cundang. Cundang di situ punya dua makna. Yang pertama ’hasutan’ dan yang kedua merujuk ke kata kecundang yang diberi makna ’kalah’. Dua makna ini sudah barang tentu tak cocok dan tak mengena menggambarkan perbuatan ”curang” Suarez itu.

Mari membuka Kamus Lengkap Inggeris-Indonesia dan Kamus Indonesia-Inggris susunan Prof Wojowasito dan WJS Poerwadarminta yang memadani kata tjundang (masih dalam ejaan lama) dengan conquered, mischief-making dan kata mentjundang dengan makna ’to make mischief, to cause trouble’ (berbuat onar). Di masa kini pecundang lebih banyak dipadankan dengan kata a loser ’orang yang selalu menemui kegagalan dalam hampir semua kegiatannya’.

Dengan begitu banyak permaknaan yang berkembang, mungkin Pusat Bahasa perlu turun tangan mendudukkan secara wajar kolokasi kata pecundang. Ini belum lagi membahas mengenai imbuhan yang dipadukan dengan pecundang. Apakah sudah benar penulisan istilah dipecundangi yang sering dipakai dalam bahasa surat kabar? Di KBBI (sampai edisi kedua) hanya kita temukan rujukan kata mencundang ’mengeluarkan perkataan yang pedas-pedas yang dapat menyakiti hati orang yang mendengarkannya’, kemudian terkecundang ’kalah biasanya tanpa diduga’, mengecundangi ’mengalahkan’.

Di media berbahasa Inggris ulasan Piala Dunia ini bertajuk ”Suarez, Hero or Villain?”. Kata villain memang sudah pas benar memberi gambaran yang ingin disampaikan karena dalam kamus diartikan kurang lebih sebagai ’orang yang culas (a wicked person)’. KBBI memaknai kata culas dengan ’curang, tidak jujur, tidak lurus hati’. Mungkin lebih mengena apabila kata pecundang ini kita ganti dengan kata peculas sekalipun kata ini belum mendapat ”restu” dari Pusat Bahasa. Namun, ini kiranya tidaklah menabrak kaidah bahasa yang baku karena sudah cukup banyak kata sifat yang digabungkan dengan awalan pe- untuk mengacu pada ’orang yang mempunyai sifat’ seperti pada kata pemalu, pemarah, pemalas, dan seterusnya.

Sumber foto: Reuters India.

Iklan

3 thoughts on “Pecundang

  1. . . . di dalam wacana masyarakat, kata pecundang mempunyai makna yang multitafsir dan disesuaikan dengan selera pengucapnya. Jadi boleh dibilang kata pecundang ini termasuk salah satu kosakata yang sering salah kaprah dan ”salah asuhan”:

  2. Akan saya kutipkan makna “pecundang” menurut KBBI edisi IV:

    (3)
    cun·dang, men·cun·dangi v menipu;
    pe·cun·dang n orang yg menipu;
    mem·pe·cun·dangi v menipu: nasabah yg disebut ternyata ada yg termasuk petualang yg tidak jarang sengaja ~ pihak bank

    Jelas sekali, kata ini tidak dipadankan dengan “loser” dalam bahasa Inggris, melainkan lebih kepada “cheater”. Yang di atas adalah bentuk kata ke-3, sedangkan bentuk kata ke-1 dan ke-2 sebagai berikut.

    (1)
    cun·dang, men·cun·dangi v mengalahkan (spt dl sabung ayam);
    ter·cun·dang v terkecundang;
    pe·cun·dang n kecundang;
    mem·pe·cun·dang v mengecundang;
    mem·pe·cun·dangi v mengecundangi;
    ke·cun·dang 1 n yg dikalahkan (biasanya tanpa diduga): ayam aduannya menjadi ~; 2 v kalah (biasanya tanpa diduga): kesebelasan favorit ~ pd babak pertama;
    me·nge·cun·dang v mengalahkan;
    me·nge·cun·dangi v menjadikan kalah;
    ter·ke·cun·dang v terkalahkan

    (2)
    cun·dang Mk n hasutan: bukan main sakit hati perempuan itu mendengar — yg tajam itu; kena –;
    men·cun·dang v mengeluarkan perkataan yg pedas-pedas yg dapat menyakiti hati orang yg mendengarnya; menghasut;
    pe·cun·dang n orang yg menghasut

    Jadi, apa yang dikatakan penulis masih berlaku hingga kini; belum ada yang bermakna ’orang yang melakukan kecurangan demi mencapai tujuannya’.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s