Beri-beri

KOMPAS, 21 Okt 2011. André Möller, Penyusun Kamus Swedia-Indonesia, Tinggal di Swedia

Foto: Kazvorpal, Wikimedia Commons (by-sa)

Judul di atas tak mengacu kepada penyakit radang, juga tidak kepada kegiatan dermawan. Béri-béri di sini merujuk kepada benda kecil yang belum masuk Kamus Besar Bahasa Indonesia, belum dianugerahi lema sendiri. Beri adalah bagian akhir dari stroberi, sebuah kata yang sudah dapat entri tersendiri dalam KBBI. Nah, sebelum KBBI mencantumkan kata seperti bluberi dan blakberi, mari sejenak membahas jenis makanan lezat dan bergizi ini.

Dalam bahasa Inggris berry adalah kata yang menggambarkan buah empuk yang dihasilkan dari satu indung telur. Dalam bahasa Indonesia saya sarankan kita memakai kata beri, seperti dalam stroberi tadi. Secara botanis tomat adalah sebuah beri. Begitu pula anggur dan pisang. Kata stroberi sudah sangat mengindonesia, Bahkan, kata stroberi bisa kita anggap bagian dari bahasa Indonesia yang baik dan betul.

Bagaimana dengan beri-beri lain? Yang cukup populer di Indonesia, setidaknya dalam bentuk ponsel, adalah blakberi, blackberry. Beri ini sangat gelap warnanya, maka tak begitu mengherankan diberi nama ini. Lalu, mengapa dalam bahasa Indonesia mesti tetap disebut blackberry atau blakberi? Lebih baik, menurut pandangan sederhana saya, kita menyebutnya beri hitam. Sama halnya dengan sebuah beri lain, yang kini sering muncul dalam macam-macam resep makanan dan juga makanan siap saji (seperti es krim) di Indonesia. Beri ini adalah yang disebut blueberry atau bahasa Indonesianya: bluberi. Beri ini memiliki nama blueberry dalam bahasa Inggris karena buahnya memang sangat biru. Kalau begitu halnya, mengapa tak kita sebut beri biru saja?

Beri kecil lain yang terdapat baik dalam warna hitam, putih, maupun merah adalah yang dalam bahasa Inggris disebut currant. Daripada diindonesiakan sebagai kurant, mari kita tengok bahasa Swedia sejenak, yang kebetulan juga bahasa ibu saya. Dalam bahasa kecil ini buah ini disebut beri anggur. Nama ini pun cocok di Indonesia meski berinya sendiri mungkin belum pernah muncul di pasar Indonesia. Dengan arus globalisasi yang kian deras, beri kecil ini pasti akan tiba di Indonesia suatu saat dan alangkah baik kalau sudah bernama. Beri ini akan merasa lebih hangat penyambutannya jika dipanggil dengan nama yang tepat: beri anggur hitam, beri anggur merah, dan beri anggur putih.

Sebuah beri lain yang belum—atau setidaknya sangat jarang—masuk di wilayah Indonesia adalah yang dalam bahasa Inggris disebut lingonberry. Kebetulan kata lingon ini memang dari bahasa Swedia karena beri merah ini tumbuh sangat subur di sebagian Swedia. Barangkali kata ini berasal dan berhubungan dengan kata ljung yang adalah tumbuhan (Calluna vulgaris) dan sering didapat di dekat lingon ini. Selai lingon adalah bagian yang tak terpisahkan dari bakso goreng, yang merupakan sajian khas Swedia. Alangkah enak kalau pada suatu saat selai lingon ini bisa didapat di Indonesia.

Nah, inti tulisan ini: mari mencanangkan kata beri untuk menggambarkan buah-buah kecil yang belum dapat nama dalam bahasa Indonesia, dan mari menghindari bentuk seperti blakberi dan bluberi dan menguar-uarkan bentuk seperti beri hitam dan beri biru sebagai penggantinya.

Foto: Kazvorpal, Wikimedia Commons (by-sa)

Iklan

7 thoughts on “Beri-beri

  1. Usulan yang menarik. Secara gramatikal penggunaan kata beri biru, beri hitam sudah tepat. Akan tetapi, perlu diantisipasi bahwa dalam bahasa Indonesia terdapat kata beri yang tidak ada hubungannya dengan buah maupun nama penyakit. Kata “beri” yang bermakna menyampaikan sesuatu ini homograf dengan kata “beri” bermakna ‘buah yang empuk’. Hal ini dapat menimbulkan salah pelafalan. Dengan demikian, sosialisasi untuk kata beri ini perlu disambut hangat. Terima kasih telah memperkaya khazanah bahasa indonesia. Salam.

  2. Ini kesempatan kedua saya membaca tulisan Mr. Andre Moller, dan tetap membuat saya terpesona. Terima kasih atas penjabarannya, betul-betul menambah wawasan saya.

  3. That will show you that it’s possible to look to your nice
    place which is in the middle from the action at a discount
    money which you thought possible. The pool are
    could possibly be considered to be the most friendly for families with kids mainly because it carries
    a beach, wave pool, and an incredible many other amenities that
    may be accessed from the rooms without going in towards the casino (a rarity in Las Vegas).

    The Tropicana Resort offers an outdoors gazebo
    inside midst of your lush tropically landscaped garden area.

  4. Pak André, bagaimana anda menerjemahkan “raspberry”? Beri parut (Ing.: rasp) kah? Buah ini sering saya lihat dijual oleh penjual2 buah di Lembang, Jawa Barat, tetapi mereka menyebut buah tsb. dengan nama yang berbeda dan salah.

    Dulu waktu saya kecil (tahun 60an), stroberi dinamai arbei, dari bahasa Belanda “aarbei” (http://af.wikipedia.org/wiki/Aarbei), tetapi entah kenapa sekarang menjadi stroberi.

  5. Maaf, saya memberikan ‘link’ yang salah dalam komentar saya di atas. Paragraf ke-2 seharusnya begini:
    Dulu waktu saya kecil (tahun 60an), stroberi dinamai arbei, dari bahasa Belanda “aardbei” (http://nl.wikipedia.org/wiki/Aardbei), tetapi entah kenapa sekarang menjadi stroberi.

    (Ternyata pengejaan yg. berbeda dan ‘link’ yg. salah tsb. adalah pengejaan dan ‘link’ bahasa Afrikaans.)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s