Rasuah

Majalah Tempo, 24 Feb 2013. Budi Irawanto, Pengajar pada Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Gadjah Mada dan kandidat doktor pada National University of Singapore

RasuahBelakangan media massa di Tanah Air gemar mempertukarkan kata “korupsi” dengan “rasuah”. Komisi Pemberantasan Korupsi acap disebut sebagai “komisi antirasuah”. Selama ini kita lebih karib dengan kata “korupsi” ketimbang “rasuah”. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Edisi Keempat (2008) yang diterbitkan Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional ditemukan lema “rasywah”, yang berasal dari bahasa Arab. Tapi rupanya kata ini jarang dijamah ketimbang kata “korupsi”.

Sejumlah pertanyaan menggelitik saya. Apakah istilah “rasuah” memang searti dengan “korupsi”? Adakah keduanya justru memiliki makna yang sama sekali berbeda? Mengapa istilah “rasuah” belakangan mencuat?

Dalam KBBI, istilah “rasywah” yang tergolong nomina (kata benda) berarti “pemberian untuk menyogok (menyuap); uang sogok (suap)” (halaman 933). Makna ini tak jauh beda dengan kamus Malaysia. Dalam Kamus Dewan Edisi Keempat (2010) terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia, kata “rasuah” dimaknai sebagai “pemberian utk menumbuk rusuk (menyuap, menyogok), (wang) tumbuk rusuk (sogok, suap)” (halaman 1292). Izinkan saya menyitir contoh kalimat yang diberikan oleh Kamus Dewan: “Allah mengutuk perasuah, orang yang menerima rasuah dan perantara rasuah antara kedua-duanya”. Entah kebetulan entah tidak, contoh ini terasa pas untuk direnungkan oleh partai politik yang berikrar hendak melakukan pertobatan nasional.

Bertolak dari pengertian kedua kamus itu, kita mafhum bahwa “rasuah” berarti suap atau uang sogok. Tentu memberi rasuah jelas perbuatan laknat dan melabrak hukum. Adapun KBBI memaknai “korupsi” sebagai “penyelewengan atau penyalahgunaan uang negara (perusahaan dsb) untuk keuntungan pribadi atau orang lain” (halaman 597). Sedangkan Kamus Dewan mengartikan korupsi sebagai “amalan atau perbuatan yang salah atau tidak amanah…” (halaman 824). Ringkasnya, korupsi adalah bentuk penyelewengan kekuasaan ataupun kepercayaan, baik di ranah publik maupun swasta. Jadi, rasuah hanyalah salah satu bentuk dari korupsi. Mungkin karena memberi rasuah menjadi modus yang umum dilakukan, media kini mempopulerkannya.

Meski “rasuah” bukan kata bahasa Indonesia, bukan berarti kita tak memiliki padanannya dalam bahasa lokal. Uniknya, saya justru menemukannya saat menyimak Kamus Kebalikan Dewan (1995), yang disusun Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia. Menurut kamus ini, istilah “rasuah” memiliki padanan “besel” dalam bahasa Jawa. Dalam kitab klasik Baoesastra Djawa (1939) karya W.J.S. Poerwadarminta, istilah “besel” atau “bebesel” berarti “uang suap” (doewit reroeba) yang ditujukan untuk “saksi” (seksi) dan “pejabat/penguasa” (penggede). Menariknya, Kamus Indonesia-Jawa (1991) suntingan Sudaryanto dkk memadankan “korupsi” dengan “slingkuh”(selingkuh). Tak aneh jika kasus korupsi akhir-akhir ini juga melibatkan perempuan dan seks sebagai bentuk baru rasuah.

Kita juga kerap menjumpai kata serapan “gratifikasi” yang dikaitkan dengan “korupsi”. KBBI mengartikan “gratifikasi” sebagai “uang hadiah kepada pegawai di luar gaji yang ditentukan”. Ini sejatinya berbeda dengan kata asalnya dalam bahasa Inggris: “gratification”. Kamus Inggris Indonesia cetakan ke-28 (2006) karangan John M. Echols dan Hassan Shadily mengartikan “gratification” dengan “kepuasan” atau “kegembiraan” (halaman 278). Dalam bahasa Inggris, kata “graft” (bukan “gratification”) dipakai untuk menyebut “uang suap atau sogok”. Boleh jadi “gratifikasi” secara umum dimaksudkan sebagai bentuk pemberian (hadiah) untuk mengungkapkan kepuasan dan kegembiraan. Tapi, tatkala “gratifikasi” ditujukan kepada pihak yang memiliki kuasa untuk memuluskan proyek dan perizinan; pengurusan KTP, SIM, atau paspor; mendongkrak karier; serta mengatrol nilai ujian, sesungguhnya ia telah berubah makna menjadi “rasuah”. Maka “rasuah” memang kata yang pas sekaligus ringkas untuk menyebut “uang suap (sogok)” ketimbang “gratifikasi”, yang cenderung ambigu. Lagi pula konotasi kata “rasuah” secara terang-benderang mengarah pada korupsi.

Karena itu, ketepatan menggunakan kata sesungguhnya bisa menghindarkan kita dari tindakan “mengkorupsi” maknanya.

Sumber gambar: Gerek Basikal

Iklan

5 thoughts on “Rasuah

  1. Ping-balik: Arti Rasuah | munggur

  2. Asal jangan nantinya malah terkesan memperhalus atau mengaburkan nilai dari kejahatan korupsi saja. Karena kata korupsi sudah mengakar kuat di masyarakat dan telah menjadi musuh bersama.

  3. Kalimat terakhir saya pikir harus diluruskan. Bukan “mengkorupsi” namun “mengorupsi”. Artikel yang menarik. Salam antirasuah.

    • bahrawijaya salah. kpts melesap itu hanya untuk kata bahasa indonesia asli bukan untuk kata korupsi yg diadopsi dari bahasa Inggris.

      • @Helki: Menarik. Saya lihat di http://badanbahasa.kemdikbud.go.id/kbbi/index.php dan http://kbbi.web.id/korupsi sbb:
        ko·rup·si n penyelewengan atau penyalahgunaan uang negara (perusahaan dsb) untuk keuntungan pribadi atau orang lain;
        — waktu cak penggunaan waktu dinas (bekerja) untuk urusan pribadi;
        me·ngo·rup·si v menyelewengkan atau menggelapkan (uang dsb)

        Tertulis “mengorupsi” bukan “mengkorupsi”. Bisakan Anda berbagi sumber yang menguatkan bahwa “kpts melesap itu hanya untuk kata bahasa indonesia asli bukan untuk kata korupsi yg diadopsi dari bahasa Inggris.” ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s