Hari Ibu Bukan Mother’s Day

Mariana Amiruddin*, Majalah Tempo, 21 Des 2015

Ilustrasi: Kongres Perempuan Indonesia I, 22 Desember 1928 (Mindtalk)

Setiap bulan Desember, terjadi pengulangan perdebatan apa yang disebut Hari Ibu atau Hari Perempuan. Kita perlu mengecek kembali konteks sejarah ataupun makna kata ibu. Sejarah mencatat bahwa Hari Ibu lahir dari peristiwa perjuangan kaum perempuan menuju kemerdekaan dan perbaikan nasib perempuan yang dikeluarkan melalui Dekrit Presiden Sukarno pada 22 Desember 1959 untuk mengenang diselenggarakannya Kongres Perempuan pertama pada 1928 di Yogyakarta.

Baca lebih lanjut

Revolusi Bahasa dalam Politik Gender

Mariana Amiruddin*, Majalah Tempo, 12 Jan 2015

Ilustrasi: National Communication Association

Sejumlah pemikir perempuan menemukan bahwa hampir semua bahasa dunia ternyata tidak netral gender. Bahasa kemudian perlu menjadi ruang politik gender. Apa yang disemayamkan dalam bahasa ternyata kental dengan bias patriarki. Deborah Cameron, seorang ahli linguistik, mengatakan bahwa “kata” tidak memiliki makna, tapi masyarakat yang memaknainya (words don’t mean, people mean). Kata laki-laki, perempuan, pria, dan wanita telah dimaknai masyarakat patriarki dan tecermin dalam kamus besar bahasa (konvensi bahasa). Karena itulah pemikir dan gerakan emansipasi membongkar, lalu memaknai kembali kata perempuan sebagai bentuk afirmasi, menjadikannya positif, eksis, menjadi empu, yang dibanggakan, menjadi dirinya sendiri.

Baca lebih lanjut