Konteks

Uu Suhardi*, Majalah Tempo, 22 Des 2014

Seorang teman merasa perlu mengusulkan kata baru: tau. Kata itu dibuat sebagai pengganti tahu dalam arti “mengerti”, agar berbeda dengan tahu sebagai “makanan dari kedelai putih yang digiling halus-halus, direbus, dan dicetak”. Menurut dia, pemakaian tau sudah meluas dan mengikuti pelafalan (Bagja Hidayat, #kelaSelasa, 2014).

Baca lebih lanjut