Lesap

Uu Suhardi*, Majalah Tempo, 29 Feb 2016

Dalam bahasa Indonesia, sering kita dapati kalimat majemuk semacam ini: “Karena tidak mau mengaku, ia dipukuli.” Subyek pada anak kalimat (“ia”) lesap karena sama persis dengan subjek pada induknya. Hal semacam ini sama sekali tidak menyalahi tata bahasa. Justru itulah salah satu ciri kalimat efektif, yakni tidak menggunakan dua kata yang sama—karena memang tidak diperlukan. Contoh lain: “Ia berani karena memiliki keinginan kuat.” Kalimat itu menjadi lewah jika anak dan induk kalimatnya mengandung subyek yang sama: “Ia berani karena ia memiliki keinginan kuat.”

Baca lebih lanjut

Iklan