Sistem Bilangan Besar

Ilustrasi bilangan besar. Sumber: Sixhat

KOMPAS, 27 Feb 2009. Anton M Moeliono. Munsyi; Guru Besar Emeritus Universitas Indonesia

Anggaran belanja negara kita tahun ini menembus jumlah seribu triliun. Apakah satuan bilangan triliun merupakan bilangan yang terbesar? Ternyata tidak. Dalam sistem bilangan besar yang kita pakai sekarang di atas triliun (1012), masih ada kuadriliun (1015), kuintiliun (1018), sekstiliun (1021), septiliun (1024) oktiliun (1027), noniliun (1030), dan desiliun (1033). Pangkat 12 bilangan 10 artinya ada 12 nol di belakang angka 1 (satu); 1012 = 1.000.000.000.000.

Sistem di atas dipakai di Amerika Serikat, Rusia, dan Perancis. Terlihat di situ bahwa satuan bilangan besar sesudah triliun itu 1.000 kali lebih besar. Kuadriliun sama dengan 1.000 triliun, kuintiliun sama dengan 1.000 kuadriliun, sekstiliun sama dengan 1.000 kuintiliun, septiliun sama dengan 1.000 sekstiliun, oktiliun sama dengan 1.000 septiliun, noniliun sama dengan 1.000 oktiliun, dan desiliun sama dengan 1.000 noniliun.

Di samping itu ada sistem bilangan besar yang dianut Inggris, Belanda, dan Jerman. Di dalam sistem itu dua satuan bilangan besar di atas seribu adalah seribu kali bilangan sebelumnya. Seribu kali seribu sama dengan miliun, dan seribu miliun sama dengan miliar, yang di dalam sistem Amerika disebut biliun. Namun, satuan bilangan besar sesudah miliar/biliun adalah sejuta kali bilangan sebelumnya. Sejuta biliun/miliar adalah satu triliun (1024). Indonesia, bekas jajahan Belanda, mengikuti sistem yang dianut penjajahnya. Itulah sebabnya mengapa kita memakai miliar dan bukan biliun.

Akan tetapi, pada tahun 1978 terjadi pencampuran dalam sistem bilangan besar kita. Menteri keuangan pada waktu itu, sepulang perundingannya dengan pejabat IMF/Bank Dunia, memperkenalkan bilangan triliun yang senilai dengan bilangan biliun dalam sistem Belanda. Akibatnya, orang Indonesia dewasa ini mengikuti sistem Belanda hingga bilangan miliar, lalu beralih ke sistem Amerika dengan menggunakan nama bilangan triliun, yakni seribu miliar. Padahal, triliun dalam sistem Belanda adalah sejuta miliar. Karena kita sudah telanjur memakai sistem Amerika, maka satuan bilangan besar, yang seribu kali triliun, ialah kuadriliun. Anggaran belanja negara untuk 2009 sudah lebih dari kuadriliun.

Penyerapan nama satuan bilangan besar dari bahasa asing, dengan perubahan nilai, juga terjadi pada masa lampau. Peradaban Hindu dengan bahasa Sanskerta-nya memperkenalkan nama tiga satuan bilangan di atas seribu. Bilangan Sanskerta laksa yang nilai aslinya seratus ribu (105) diserap untuk mengacu ke bilangan 10.000; bilangan keti yang nilai aslinya sepuluh juta diserap dan memperoleh nilai 100.000 dalam bahasa Melayu.

Akhirnya, bilangan ayuta yang di dalam bahasa sumbernya bernilai 10.000 diserap dan kemudian menjadi juta dengan nilai yang dimilikinya sekarang. Numeralia laksa dan keti dalam kesadaran orang masa kini sudah bersifat arkais atau kuno.

9 thoughts on “Sistem Bilangan Besar

  1. Sungguh merepotkan urusan perujukan ke bahasa Belanda dan Inggris ini, apalagi jika menyangkut numeralia. Untunglah untuk satuan berat, misalnya “ons”, sudah agak jelas.

  2. dan lagi, mata uang Rupiah makin tak berarti. potong angka nol “0” lagi kayaknya sedikit menyederhanakan penyebutan tapi membuat masalah di sektor lain. :D

  3. Pertanyaan saya: samakah “triliun” dan “setrliliun”; “kuadriliun” dan “sekuadriliun”? Pak Anton menulis “Anggaran belanja negara… sudah lebih dari kuadriliun”. Bisakah kita menulis “Uang saya di saku hanya ada ribu”?

    • @Probo Dj: Seharusnya menurut saya yang benar adalah “sudah lebih dari *se*kuadriliun”. Kuadriliun sendiri bukan sebuah angka, melainkan hanya pengali.

  4. @Probo: Harusnya boleh pak.. masa mentang-mentang nominalnya kecil dibandingkan triliun maka kata penghubung se- jadi boleh dihilangkan. Tapi tidak tahu juga menurut pakar bahasa Indonesia kita bagaimana…

  5. Ping-balik: Apa Sebutan Angka yang Lebih Besar dari Triliun? – Aldebaran Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s